Drone atau Pesawat Tanpa Awak atau Pesawat Nirawak (Unmanned Aerial Vehicle atau disingkat UAV), adalah sebuah mesin terbang. Yang berfungsi dengan kendali jarak jauh oleh pilot atau mampu mengendalikan dirinya sendiri; dan mampu membawa muatan barang. Rudal walaupun mempunyai kesamaan tetapi tetap dianggap berbeda karena rudal tidak bisa digunakan kembali dan rudal adalah senjata itu sendiri.

Dalam sebuah perancangan drone, harus didefinisikan misi penerbangan seperti apa yang akan dilakukan oleh pesawat tersebut. Karena tidak ada drone yang bisa melakukan semua misi yang ada dalam penerbangan. Apakah bertujuan pemantauan dari langit untuk melihat objek yang diam atau bergerak, di wilayah seperti hutan, pegunungan, rawa dan lain-lain. Dengan misi tersebut, maka drone harus berkecepatan rendah, sangat stabil, dapat melayang dan mudah dikendalikan. Drone harus memiliki tinggi terbang 200 m, kecepatan terbang 60 km/jam, lama terbang 60 menit, berat kurang dari 6 kg, dan mesin yang tidak terlalu besar.

Sejarah Drone

Penggunaan drone sebenarnya telah lama diterapkan mulai pada perang dunia pertama pada bulan Juli 1849. Berfungsi sebagai pembawa balon untuk kekuatan udara dalam penerbangan angkatan laut . Austria menjadi negara pertama yang diketahui menggunakan drone saat menyerang Italia pada 22 Agustus 1849.

Pasukan Austria yang mengepung Venesia berusaha meluncurkan sekitar 200 balon pembakar ke kota yang terkepung. Balon diluncurkan terutama dari darat. Namun, beberapa juga diluncurkan dari kapal Austria SMS Vulcano. Setidaknya satu bom jatuh di kota. Karena angin berubah setelah peluncuran, sebagian besar balon meleset dari sasaran, dan beberapa melayang kembali ke garis Austria dan kapal peluncur Vulcano.

Drone bertenaga dimulai dari AM Low pada tahun 1916. Low menegaskan bahwa monoplane Geoffrey de Havilland adalah salah satu yang terbang di bawah kendali pada 21 Maret 1917 menggunakan sistem radio. Kemajuan selanjutnya adalah Pesawat Otomatis Hewitt-Sperry Inggris (1917) dan RAE Larynx (1927). Kendaraan pilot jarak jauh skala pertama dikembangkan oleh bintang film dan penggemar model pesawat Reginald Denny pada tahun 1935.

Nazi Jerman memproduksi dan menggunakan berbagai pesawat UAV selama perang, seperti Argus As 292 dan bom terbang V-1 dengan mesin Jet . Setelah Perang Dunia II, pengembangan dilanjutkan pada kendaraan seperti JB-4 Amerika (menggunakan komando televisi / radio), GAF Jindivik Australia dan Teledyne Ryan Firebee I tahun 1951. Perusahaan Beechcraft menawarkan Model 1001 yang dikendalikan dari jarak jauh untuk Angkatan Laut AS pada tahun 1955. 

Pada tahun 1959, Angkatan Udara AS , yang kuatir kehilangan pilot di wilayah musuh, mulai merencanakan penggunaan pesawat tanpa awak.

Terlebih setelah Uni Soviet menembak jatuh U-2 pada tahun 1960. Bentrokan pada Agustus 1964 di Teluk Tonkin antara unit angkatan laut AS dan Angkatan Laut Vietnam Utara. Memprakarsai UAV Amerika yang sangat rahasia ( Ryan Model 147 , Ryan AQM-91 Firefly , Lockheed D-21 ) ke dalam misi tempur pertama mereka di Perang Vietnam.

Selama Perang Attrisi (1967-1970) UAV taktis pertama yang dipasang dengan kamera pengintai pertama kali diuji oleh intelijen Israel, berhasil membawa foto dari seberang kanal Suez. Ini adalah pertama kalinya UAV taktis yang dapat diluncurkan dan mendarat di landasan pacu pendek . Tidak seperti UAV berbasis jet yang lebih berat. Dalam Perang Yom Kippur 1973 , Israel menggunakan UAV sebagai umpan untuk memacu pasukan lawan untuk membuang-buang rudal anti-pesawat yang mahal. Gambar dan umpan radar yang disediakan oleh UAV ini membantu Israel untuk sepenuhnya menetralkan pertahanan udara Suriah pada awal Perang Lebanon 1982 , sehingga tidak ada pilot yang jatuh.

Pada tahun 1973, militer AS secara resmi mengkonfirmasi bahwa mereka telah menggunakan UAV di Asia Tenggara (Vietnam). Dengan menerbangkan sekitar 3.435 misi UAV selama perang. UAV dalam simulasi penerbangan tempur yang melibatkan kontrol vektor dorong 3D berbasis teknologi siluman, jet-steering UAV di Israel pada tahun 1987. AAI Pioneer UAV yang dikembangkan AAI Corporation bersama perusahaan Israel Malat, digunakan dalam Perang Teluk 1991.

CAPECON adalah proyek Uni Eropa untuk mengembangkan UAV, berjalan dari 1 Mei 2002 hingga 31 Desember 2005. Pada tahun 2010, Parrot memperkenalkan AR Drone yang bisa dikendalikan melalui perangkat smartphone. Drone ini mengusung model quadcopter yakni berbaling-baling empat. Pada 2012, USAF mempekerjakan 7.494 UAV – hampir satu dari tiga pesawat USAF. The Central Intelligence Agency UAV juga dioperasikan. Pada 2013 setidaknya 50 negara menggunakan UAV. China, Iran, Israel, Pakistan, dan lainnya merancang dan membangun varietas mereka sendiri.

Spesifikasi umum :
  1. Panjang pesawat: 1.800 mm
  2. Tinggi pesawat: 250 mm
  3. Rentang sayap: 2.100 mm
  4. Daya mesin: 1,5 PK
  5. Berat lepas landas: < 6 kg
  6. Berat muatan: 500 gram
  7. Daya jelajah: 1 jam
  8. Kecepatan terendah: 20 km/jam
  9. Kecepatan normal: 60 km/jam
  10. Ketinggian operasi: 200 m
  11. Ketinggian maksimum: 1.000 m
  12. Jangkauan radio modem: 10 km
  13. Jarak pengunduhan video:10 km
  14. Frekuensi pengunduhan video: 2,4 GHz
  15. Frekuensi kontrol radio TX: 72 MHz
  16. Sistem daya: 12 VDC
  17. Bidang kendali: standar (2 bidang aileron, 1 bidang elevator dan 1 bidang rudder)
Sistem kendali
Tahap manual

Pada tahap take off dan landing, peran operator mutlak diperlukan untuk mengendalikan drone mencapai ketinggian. Kecepatan operasi yang diinginkan serta mengantisipasi hal yang di luar dugaan. Operator menggunakan Remote Control Transmitter (R/C Tx) untuk mengendalikan drone. Efektif mengendalikan sampai pada jarak 1 km dengan kondisi baterai yang baik.

Perubahan terbaru adalah panjang pesawat dari sebelumnya 1050 mm menjadi 1800 mm dan bidang kendali aileron kiri dihilangkan. Perubahan-perubahan ini dilakukan. Tujuannya untuk menambah kecepatan jelajah, kestabilan statis yang lebih baik serta meminimalisir bagian mekanik yang kritis di pesawat agar aman saat terjadi benturan ketika mendarat.

Tahap autopilot

Ketika drone sudah berada pada ketinggian operasi dan kecepatan terbang yang diinginkan maka pilot mengaktifkan sistem kendali autopilot. Sistem ini meliputi Wing leveler untuk menjaga pesawat tetap terbang datar. Airspeed hold untuk menjaga kecepatan pesawat sesuai program. Pesawat dapat terbang dengan lintasan lurus dan mendatar.

Sistem Navigasi

Drone memiliki sistem navigasi yang berbasis Global Positioning System (GPS) berbasis satelit . Navigasi berbasis GPS secara efektif memandu drone melakukan penerbangan melewati titik-titik koordinat yang telah diprogram, dibantu dengan sistem autopilot. Penempatan kamera video sebagai mata dari pesawat ini menjadi penting. Penempatan kamera harus memiliki sudut pandang yang terbuka, menjadi alat bantu pengendalian bagi pilot dan ditempatkan pada dudukan yang kokoh.

Komunikasi

Kebanyakan drone atau Pesawat Tanpa Awak menggunakan radio untuk remote control dan pertukaran video dan data lainnya . Drone tipe awal hanya memiliki uplink jalur sempit . Downlink lalu datang kemudian. Tautan radio pita sempit dua arah ini membawa data perintah dan kendali (C&C) dan telemetri tentang status sistem pesawat terbang ke operator jarak jauh. Untuk penerbangan jarak yang sangat jauh, drone militer juga menggunakan satelit sebagai bagian dari sistem navigasi. Jika transmisi video diperlukan, dilakukan tautan radio video analog terpisah.

Pada drone terbaru, transmisi video menjadi penting. Jadi, daripada memiliki 2 tautan terpisah untuk C&C, telemetri dan lalu lintas video, tautan broadband digunakan untuk membawa semua jenis data pada satu tautan radio. Tautan broadband ini dapat memanfaatkan kualitas teknik layanan untuk mengoptimalkan lalu lintas C&C untuk latensi rendah. Membawa lalu lintas TCP / IP yang dapat dirutekan melalui Internet.

Sinyal radio dari sisi operator dapat dikeluarkan dari:
  1. Kendali dari darat. Adanya orang yang mengoperasikan pemancar / penerima radio , smartphone, tablet, komputer, atau stasiun kontrol darat militer (GCS) . Juga dari perangkat elektronik maupun pengenalan gerakan manusia.
  2. Sistem jaringan jarak jauh. Seperti tautan data dupleks satelit untuk militer . Video digital melalui jaringan seluler juga telah memasuki pasar konsumen.
  3. Dari drone lainnya. Berfungsi sebagai relay atau stasiun kendali bergerak.
  4. Protokol MAVLink. Populer dalam membawa data perintah dan kendali antara kendali dari darat dan drone.

Jaringan seluler dapat digunakan untuk pelacakan drone, uji coba jarak jauh, update lewat udara, dan komputasi awan. Standar jaringan 5G telah mengamanatkan pengurangan latensi bidang pengguna menjadi 1 md saat menggunakan komunikasi yang andal dengan latensi rendah.

Regulasi di Amerika Serikat
Penggunaan rekreasi

Mulai 21 Desember 2015, semua drone jenis hobi antara 250 gram hingga 25 kilogram harus terdaftar di Federal Aviation Administration (FAA) paling lambat 19 Februari 2016. Proses registrasi FAA UAV untuk:

  1. Pemilik yang memenuhi syarat harus mendaftarkan drone mereka sebelum penerbangan. Penerbangan non-komersial tidak lagi tunduk pada pendaftaran.
  2. Jika pemilik berusia kurang dari 13 tahun, maka orang tua atau penanggung jawab lainnya harus melakukan registrasi FAA.
  3. Drone harus ditandai dengan nomor registrasi yang dikeluarkan FAA.
  4. Biaya pendaftaran $5. Pendaftaran berlaku selama 3 tahun dan dapat diperpanjang untuk 3 tahun tambahan dengan tarif $ 5.
  5. Pendaftaran tunggal berlaku untuk semua drone yang dimiliki oleh individu. Kegagalan untuk mendaftar dapat mengakibatkan hukuman perdata hingga $27.500 dan hukuman pidana hingga $250.000 dan / atau penjara hingga tiga tahun.

Di bawah kendali pengadilan, meskipun operator drone komersial diharuskan untuk mendaftar, operator rekreasi tidak. Pada 25 Mei 2017, Senator Dianne Feinstein memperkenalkan S. 1272, Undang-Undang Federalisme Drone tahun 2017 di Kongres.

Penggunaan komersial

Pada 21 Juni 2016, Federal Aviation Administration (FAA) mengumumkan peraturan untuk operasi komersial pesawat drone kecil (sUAS), antara 0,55 dan 55 pound (sekitar 250 gram hingga 25 kg) termasuk muatan. Aturan, yang mengecualikan penghobi, mengharuskan Remote Pilot berlisensi di Command. Sertifikasi untuk posisi ini, tersedia untuk setiap warga negara setidaknya berusia 16 tahun. Diperoleh hanya dengan lulus tes tertulis dan kemudian mengajukan lamaran.

Bagi mereka yang memegang lisensi pilot olahraga atau lebih tinggi, dan dengan tinjauan pengalaman terbang, ujian khusus peraturan dapat diambil secara online tanpa biaya di situs web faasafety.gov. Pelamar lain harus mengikuti ujian yang lebih komprehensif di pusat pengujian penerbangan. Semua pemegang lisensi diharuskan mengikuti kursus review setiap dua tahun.

Operasi komersial dibatasi hanya pada siang hari, garis pandang, di bawah 100 mph, di bawah 400 kaki, dan wilayah udara Kelas G saja. Dan tidak boleh terbang di atas orang atau dioperasikan dari kendaraan yang bergerak. Pada 20 September 2018, State Farm Insurance , bermitra dengan Virginia Tech Mid-Atlantic Aviation Partnership dan Program Percontohan Integrasi FAA. Menjadi yang pertama di Amerika Serikat yang menerbangkan UAV ‘Beyond-Visual-Line-Of-Sight’ (BVLOS) dan melewati orang-orang di bawah Pengesampingan FAA Part 107.

Pengesampingan CNN untuk drone dimodifikasi untuk pencegahan cedera untuk terbang di atas orang, sementara pengabaian lainnya mengizinkan penerbangan malam dengan pencahayaan khusus, atau operasi non-line-of-sight untuk inspeksi jalur pertanian atau rel kereta api. Sebelum pengumuman ini, setiap penggunaan komersial memerlukan lisensi pilot penuh dan pengabaian FAA.

Penggunaan pemerintah

Penggunaan UAV untuk tujuan penegakan hukum diatur di tingkat negara bagian. Di Oregon, penegakan hukum diizinkan untuk mengoperasikan drone tanpa senjata tanpa surat perintah jika ada cukup alasan untuk percaya bahwa lingkungan saat ini menimbulkan bahaya yang akan segera terjadi. Sehingga drone atau Pesawat Tanpa Awak dapat memperoleh informasi atau membantu individu. Jika tidak, surat perintah dengan jangka waktu maksimal 30 hari, harus diperoleh.

Regulasi di Indonesia

Pemerintah Indonesia memiliki regulasi mengenai penggunaan drone yang tertuang dalam Peraturan Menteri Perhubungan Nomor PM 47 Tahun 2016. Aturan ini merupakan revisi dari Peraturan Menteri Perhubungan Nomor PM 180 Tahun 2015 tentang Pengendalian Pengoperasian Sistem Pesawat Udara Tanpa Awak di Ruang Udara yang Dilayani Indonesia. Dan ada Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 4 Tahun 2018 tentang Pengamanan Wilayah Udara Republik Indonesia.

Berikut aturan-aturan penerbangan drone
1. Wilayah terlarang

Drone dengan kamera dilarang beroperasi 500 meter dari kawasan udara terlarang. Kawasan terlarang ini adalah di atas Istana Presiden, instalasi nuklir, dan objek vital nasional. Objek vital nasional ditetapkan oleh Presiden berdasarkan usulan dari Menteri Pertahanan dan pertimbangan dari Menteri Perhubungan.

2. Kawasan Terbatas (Restricted Area)

Drone juga dilarang diterbangkan 500 meter dari kawasan udara terbatas sebagai berikut:

a. Markas besar Tentara Nasional Indonesia
b. Pangkalan Udara Tentara Nasional Indonesia;
c. Kawasan latihan militer;
d. Kawasan operasi militer;
e. Kawasan latihan penerbangan militer;
f. Kawasan latihan penembakan militer;
g. Kawasan peluncuran roket dan satelit; dan
h. Ruang udara yang digunakan untuk penerbangan dan/atau kegiatan yang dilakukan oleh orang setingkat kepala negara dan/atau kepala pemerintahan.

3. Kawasan bandar udara

Drone dilarang diterbangkan di wilayah daratan, perairan, atau ruang udara di sekitar bandar udara untuk menjamin keselamatan penerbangan. Drone dilarang diterbangkan pada wilayah controlled airspace. Ini adalah wilayah dimana ATC (Air Traffic Control/ layanan panduan lalu lintas penerbangan), layanan informasi penerbangan (flight information service), dan pelayanan kesiagaan (alerting service).

4. Perlu izin untuk pemakaian selain hobi dan rekreasi

Pengguna drone harus melampirkan sertifikasi dan surat izin jika digunakan di luar kepentingan hobi dan rekreasi. Terutama jika menggunakan drone dengan berat lebih dari 25 kg (55 lbs).

5. Denda dan pidana

Berdasarkan Pemerintah (PP) Nomor 4 Tahun 2018 tentang Pengamanan Wilayah Udara Republik Indonesia. Pelanggaran atas ketentuan ini bisa dikenakan denda administratif Rp100 juta hingga Rp 5 miliar dan kurungan dari 1 hingga 5 tahun. Ketentuan pidana terdapat pada UU No. 1 tahun 2009 tentang Penerbangan pasal 410 s/d Pasal 443.

Pemanfaatan Drone

Drone  atau Pesawat Tanpa Awak telah dimanfaatkan secara meluas oleh pemerintah maupun masyarakat umum, baik untuk keperluan khusus maupun untuk hiburan. Berbagai produk drone diperkenalkan melalui berbagai promosi dan event. Perusahaan tambang memakai kamera yang terpasang pada drone untuk menciptakan peta tambang tiga dimensi yang penting dalam kalkulasi volume material yang telah digarap.

“Lebih cepat, lebih mudah, dan lebih efisien” daripada juru survei manusia atau pesawat berawak, menurut Thomas Lerch. Pengguna drone untuk kepentingan pengukuran tambang kerikil dan tempat pembuangan sampah akhir di Swiss. Contoh lainnya adalah PowerVision PowerRay, sebuah drone bawah laut yang menggunakan umpan sonar dan LED untuk merekam dan berburu ikan.

Event Drone

Event penggunaan drone untuk hiburan antara lain The Drone Rodeo, yang bertepatan dengan CES 2017, namun berlangsung di tengah gurun Las Vegas. Disini pilot drone mendapatkan pandangan orang pertama melalui kacamata virtual reality (VR). Drone balap memiliki kamera untuk mengirim sinyal video kembali ke operator. Pembalap yang dipamerkan di Rodeo termasuk UVify Draco quad-copters, sebuah model baru yang diluncurkan di CES 2017. Mereka berukuran kecil dan gesit, dan bisa terbang dengan kecepatan antara 75 dan 100mph. Juga ada demo dari PowerUp FPV, pesawat terbang kertas dengan motor yang dikontrol via smartphone.

Contoh drone di luar negeri
RQ-8A Fire Scout

Drone atau Pesawat Tanpa Awak ini diadopsi dari jenis helikopter ringan Schweizer Model 330SP. RQ-8A Fire Scout digunakan oleh U.S. Navy dalam misi pengintaian. Dapat beroperasi selama 4 jam dengan jarak 120 mil dari pusat kendali. Dengan sistem navigasi berbasis GPS dan mampu beroperasi secara otonom.

Karena mampu beroperasi secara otonom, pusat kendali dapat mengendalikan 3 helikopter tak berawak ini secara simultan. Sea Scout, kelanjutan dari helikopter ini, bahkan mampu mengangkut rudal udara-darat (air-to-surface missiles) untuk misi pengeboman.

RQ-2B Pioneer

Drone atau Pesawat Tanpa Awak  ini hasil kolaborasi antara AAI Amerika dan Israel Aircraft Industries. Pesawat ini telah dipergunakan oleh U.S. Marine Corps, U.S. Navy dan U.S. Army sejak 1986. Pioneer bertugas melakukan pengintaian, pengawasan, pencarian target, dan mendukung penembakan angkatan laut baik pada siang hari maupun malam hari.

Dapat diluncurkan dari kapal dengan bantuan dorongan roket atau diluncurkan dari darat dengan bantuan katapel. Dengan panjang badan 14 kaki dan rentang sayap 17 kaki, Pioneer dapat terbang hingga ketinggian 15.000 kaki selama 5 jam. Beban angkut hingga 37 Kg dan dapat dilengkapi dengan sensor optic atau infrared dan alat pendeteksi ranjau.

Boeing Scan Eagle

Drone dengan berat 20 kg ini dapat terbang selama 15 jam dengan ketinggian lebih dari 16.000 kaki dan kecepatan 60 mil per jam. Dapat diluncurkan baik dari darat maupun dari kapal laut.

Scan Eagle adalah pesawat tanpa awak yang tidak dapat dideteksi oleh radar, selain itu suaranya pun hampir tidak terdengar. Scan Eagle terbang dengan dipandu sistem GPS dan dilengkapi dengan kamera dan sensor infrared.

Northrop Grumman Global Hawk

RQ-4 Global Hawk adalah drone pertama yang memperoleh sertifikasi dari FAA (badan penerbangan Amerika) untuk terbang dan mendarat di bandara sipil secara otomatis. Karena keunggulannya ini, Global Hawak diharapkan dapat menjadi perintis pesawat penumpang dengan pilot otomatis dimasa mendatang.

Pada saat pengujian, Global Hawk mampu terbang dari Amerika Serikat menuju Australia pulang pergi dengan membawa sejumlah alat pengintai. Untuk keperluan militer, pesawat ini dapat dipergunakan untuk melakukan pengintaian, pengawasan dan survey intelijen pada daerah yang luas dan dalam jangka waktu yang lama.

General Atomics MQ-9 Reaper

Reaper dikembangkan untuk menjadi mesin penghancur. Dalam operasi militer Amerika di Afghanistan dan Irak, MQ-9 dilengkapi dengan rudal AGM-114 Hellfire dan dipergunakan untuk memburu dan menghancurkan target.

Pesawat tanpa awak ini dapat mengangkut beban hingga 5 ton, kecepatan 230 mil per jam pada ketinggian 50.000 kaki. Dapat terbang sejauh 3.682 mil. Dilengkapi dengan IR targeting sensor, laser rangefinder dan synthetic aperture radar. MQ-9 dapat dibongkar pasang dan diangkut ke berbagai lokasi dengan mudah.

AeroVironment Raven dan Raven B

RQ-11A Raven yang dibuat pada tahun 2002-2003, adalah versi kecil dari 1999-vintage AeroVironment Pointer. Dilengkapi dengan GPS navigation system dan peralatan kontrol. Badan pesawat terbuat dari Kevlar dan berbobot 2 kg.

 

Pesawat tanpa awak ini memiliki radius operasi lebih dari 6 mil dan dapat terbang selama 80 menit pada kecepatan 60 mil per jam. Raven B dilengkapi dengan berbagai jenis sensor dan laser target designator.

Bombardier CL-327

Bombardier CL-327 VTOL adalah pesawat pengawas tanpa awak yang dimotori mesin Williams International WTS-125 turboshaft engine berdaya 100 tenaga kuda. Dengan bobot maksimum 300 kg saat takeoff, CL-327 dapat difungsikan sebagai alat relay komunikasi, menginspeksi keadaan lingkungan dan melakukan patroli di daerah perbatasan.

Digunakan dalam pemberantasan narkotika dan operasi pengintaian militer. Dapat mengudara selama 5 jam dan dilengkapi dengan berbagai sensor, datalink sistem dan sistem navigasi baik berupa GPS maupun inertial navigation systems.

Yamaha RMAX

Pesawat terbang tanpa awak yang paling banyak dipergunakan di dunia untuk keperluan non militer. Helikopter mini Yamaha RMAX, dapat dipergunakan untuk berbagai keperluan.

Diantaranya untuk menyemprotkan pestisida dan pupuk, dan melakukan survey untuk keperluan penelitian. Menggunakan mesin YAMAHA dua langkah dan dapat terbang hingga ketinggian 500 kaki.

Lockheed Martin Desert Hawk

Desert Hawk mulai diproduksi pada tahun 2002, untuk memenuhi kebutuhan militer Amerika dalam misi-misi pengawasan di Irak. Digerakkan dengan mesin listrik dan dilengkapi GPS.

Dapat terbang hingga ketinggian 1000 kaki dengan kecepatan 57 mil per jam dalam radius 7 mil. Dan beroperasi secara otonom dengan panduan GPS.

General Atomics MQ-1 Predator

Pesawat Drone atau Pesawat Tanpa Awak tipe pengintai dengan kecepatan 135 mil per jam hingga ketinggian 25.000 kaki dan menempuh jarak 450 mil, yang dilengkapi dengan persenjataan tempur.

Dilengkapi dengan dua rudal AGM-114 Hellfire berpemandu laser. Dapat menghancurkan target di darat. Predator pertama kali dipergunakan dalam operasi militer Amerika di Afghanistan.

Contoh drone di Indonesia

Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) mengembangkan Pesawat Udara Nir Awak (PUNA) untuk berbagai keperluan pemantauan dari udara, seperti pemetaan, pemantauan kebakaran hutan, mitigasi bencana, pencarian korban hingga keperluan militer.

Kegiatan pengembangan PUNA diawali dengan pembuatan wahana sasaran tembak atau target drone yang digunakan untuk meningkatkan kemampuan prajurit Pusenart (Pusat Senjata Artileri) TNI-AD. Drone dirancang mempunyai kecepatan jelajah 80 knot dengan jangkauan terbang mencapai 30 km di ketinggian sekitar 7.000 kaki.

Puna Sriti

Puna Sriti telah unjuk kebolehan dihadapan para siswa Sekolah Staf dan Komando Angkatan Darat (SESKOAD) di Subang-Jawa Barat pada tanggal 2 Mei 2013. Sebelumnya, Puna Sriti melakukan uji coba menggunakan engine baru pada tanggal 25 April 2013 di Batujajar-Jawa Barat.

Pengujian ini untuk mengetahui kehandalan sistem propulsi dan kesesuaian mencapai terbang mandiri. Lalu uji kehandalan sistem transmisi data dari drone ke Ground Control Station (GCS). Operasi terbang Sriti terpantau dari hasil pengiriman dokumentasi data parameter terbang, foto dan video yang secara real time dikirim Ground Control.

Puna Sriti dioperasikan untuk pengintaian terbang berdurasi 2 jam dengan jangkauan radius 75 km. Kelebihan Sriti adalah tidak memerlukan landasan untuk take off dan hanya menggunakan peluncur serta dapat mendarat menggunakan jaring. Puna Sriti dioperasikan oleh satu regu prajurit (10 orang) untuk memasang, menarik peluncur, monitoring GCS, bongkar pasang jaring dan pilot. Sistem ini cocok dipakai TNI AD dan dapat dimobilisasi dengan mudah ke berbagai tempat.

Spesifikasi pesawat:
  1. Rentang sayap: 2.988 mm
  2. Berat lepas landas maksimum (MTOW/Maximum Take Off Weight): 8,5 kg
  3. Kecepatan jelajah: 30 knot (56 km/jam)
  4. Daya jelajah: 1 jam
  5. Jangkauan: 5 mil laut (9,26 km)
  6. Ketinggian: 3.000 kaki (915 m)
  7. Pelontar: 4.500 mm
  8. Tipe pelontar: catapult bungee chords
Puna Alap-alap

Drone bermotif loreng dengan warna hijau tua dan hijau muda tentara. Alap-alap adalah wahana udara nirawak jarak menengah dengan konfigurasi desain V-tail terbalik dan batang ekor ganda (double boom). Menggunakan landasan keras sebagai sarana lepas landas. Alap-alap didesain untuk jelajah jauh, tetapi hanya untuk kebutuhan pengamatan (surveillance) saja.

Spesifikasi pesawat:
  1. Rentang sayap: 3.510 mm
  2. Berat lepas landas maksimum: 18 kg
  3. Kecepatan jelajah: 55 knot (102 km/jam)
  4. Daya jelajah: 5 jam
  5. Jangkauan: 140 km
  6. Ketinggian: 7.000 kaki (2.100 m)
  7. Muatan: kamera video dengan penyeimbang (gimbal)
Puna Gagak

Drone bermotif loreng dengan warna oranye dan putih. Gagak adalah wahana udara nirawak jarak jauh dengan konfigurasi desain V-tail, low wing dan low boom. Menggunakan landasan keras sebagai sarana lepas landas dan mendarat. Puna Gagak dapat digunakan untuk kebutuhan Angkatan Laut.

Spesifikasi pesawat:
  1. Rentang sayap: 6.916 mm
  2. Berat lepas landas maksimum: 120 kg
  3. Kecepatan jelajah: 52 – 69 knot (96 – 128 km/jam)
  4. Daya jelajah: 4 jam
  5. Jangkauan: 73 km
  6. Ketinggian: 8.000 kaki (2.400 m)
  7. Muatan: kamera video dengan penyeimbang (gimbal)
Puna Pelatuk

Drone bermotif loreng dengan warna putih, abu-abu dan krem. Pelatuk adalah wahana udara nirawak jarak jauh dengan konfigurasi desain V-tail terbalik, high wing dan high boom. Menggunakan landasan keras untuk lepas landas dan mendarat.

Spesifikasi pesawat:
  1. Rentang sayap: 6.916 mm
  2. Berat lepas landas maksimum: 120 kg
  3. Kecepatan jelajah: 52 – 69 knot (96 – 128 km/jam)
  4. Daya jelajah: 4 jam
  5. Jangkauan: 73 km
  6. Ketinggiah: 8.000 kaki (2.400 m)
  7. Muatan: kamera video dengan penyeimbang (gimbal)
Puna Wulung

Drone dengan ukuran yang lebih besar dari Puna Sriti dan membutuhkan landasan untuk take off. Kontrak produksi UAV Wulung dengan BPPT telah dilakukan tanggal 29 April 2013. BPPT menyatakan kesiapannya untuk memproduksi bekerjasama dengan PT Dirgantara Indonesia (DI) sebagai pelaksana produksi.

Puna Wulung memiliki spesifikasi berat kosong maksimal 60 kg, berat muatan 25 kg dan ketinggian terbang 12.000 kaki di atas permukaan tanah. Dilengkapi kamera pengintai yang dihubungkan dengan pusat pengendali di darat. Wulung akan memenuhi kebutuhan skuadron Supadio TNI AU, Pontianak. Dengan fungsi pengawasan kapal dan pesawat berawak, dan bisa mengurangi biaya tinggi pengawasan di wilayah perbatasan. Drone atau Pesawat Tanpa Awak bermotif loreng hijau tosca dan abu-abu. Wulung memiliki muatan yang cukup untuk dapat membuat hujan buatan maupun penyebaran benih.

Spesifikasi pesawat:
  1. Panjang: 4.320 mm
  2. Tinggi: 1.320 mm
  3. Rentang sayap: 6.360 mm
  4. Berat lepas landas maksimum: 120 kg
  5. Kecepatan jelajah: 60 knot (111 km/jam)
  6. Daya jelajah: 6 jam
  7. Jangkauan: 120 km
LSU 02

Lembaga Penerbangan Dan Antariksa Nasional (LAPAN) mengembangkan drone LSU 02. Yang dapat terbang sejauh 200 kilometer dengan waktu tempuh 2 jam, pergi dan pulang ke lapangan udara Pameungpeuk, Garut, Jawa Barat. Drone dengan bahan bakar Pertamax Plus (RON 95) ini terbang secara otomatis yang dikendalikan dari jauh atau diprogram untuk menuju sasaran tertentu.

LSU 02 buatan LAPAN ini mampu membawa beban maksimal 3 kg dengan kecepatan terbang hingga 100 km/jam. Memiliki panjang sayap hingga 2400mm dan panjang badan pesawat 1700mm. Dengan bobot 15 kg, dilengkapi 2 kamera foto dan kamera video. Bermanfaat untuk memantau wilayah yang sulit dijangkau manusia atau wilayah yang berbahaya, misalnya memotret kawah gunung berapi atau memantau kawasan bencana.

Spesifikasi pesawat:
  1. Panjang badan: ± 2.000 mm
  2. Rentang sayap: 2.500 mm
  3. Daya mesin: 10 PK/ 3,5 ltr
  4. Daya jelajah: 5 jam
  5. Jangkauan maksimum: 450 km
  6. Komunikasi telemetri: 900 MHz dengan daya 1 watt
  7. Sistem kendali: Sistem otomatis (autonomous flying system)
    Muatan: 3 kg
DJI AGRAS MG 1P

Drone atau Pesawat Tanpa Awak yang digunakan untuk melakukan penyiraman pupuk di lahan pertanian maupun disinfektan. Peralatan berpemandu GPS ini dapat melakukannya dengan biaya lebih murah dan lebih akurat. 

Pengontrol dapat mengendalikan hingga lima pesawat MG-1P secara bersamaan dengan jangkauan kendali hingga 3 km. Mendukung transmisi video resolusi tinggi, memastikan keamanan penerbangan. Remote kontrol juga mendukung komunikasi nirkabel 4G, kamera sudut lebar 123 ° FPV, baterai yang dapat diganti, dan desain antena baru. Memberikan kenyamanan lebih untuk pengoperasian sehari-hari.

 

Spesifikasi:
  1. Berat total (tanpa baterai) = 8,8 kg
  2. Berat standar lepas landas = 22,5 kg
  3. Waktu melayang = 10 menit dengan berat lepas landas 22,5 kg
  4. Muatan = hingga 10 kg cairan, termasuk pestisida dan pupuk
  5. Kapasitas tangki cairan = 10 liter
  6. Area seluas 4.000-6.000 m² dapat dicapai hanya dalam 10 menit
  7. Cakupan 7-10 hektar per jam
  8. Jarak Sumbu Roda Diagonal 1520 mm
  9. Panjang Lengan Rangka 625 mm
  10. Ukuran 1471mm x 1471mm x 482mm (lengan tidak terlipat, tanpa baling-baling)
  11. 780mm x 780mm x 482mm (lengan terlipat)
  12. Ukuran Stator 60mm x 10 mm
  13. KV 130 rpm / V
  14. Daya Dorong Maks 5,1 kg / rotor
  15. Daya Maksimal 770 W
  16. Berat Stator (dengan kipas pendingin) 280 gram
  17. Max Yang Diijinkan Saat Ini (Kontinyu) 25 A
  18. Tegangan Operasi 12S LiPo
  19. Frekuensi Sinyal 30 hingga 450 Hz
  20. Drive PWM Frekuensi 12 kHz
  21. Material plastik kinerja tinggi
  22. Ukuran Baterai Maks 151 x 195 x 70 mm

Klik link ini untuk gabung dengan grup Telegram Terabit Komputer

Klik link ini untuk gabung dengan grup Whatsapp Terabit Komputer

(Saat awal bergabung, wajib memperkenalkan diri Anda)

Silahkan chat