Penggunaan dari Perangkat Internet atau Internet of Things (IoT) merupakan sebuah konsep infrastruktur jaringan global yang menghubungkan benda-benda fisik dan virtual . Yang bertujuan untuk memperluas manfaat dari konektivitas internet yang tersambung secara terus-menerus.

Adapun kemampuan seperti identifikasi obyek, sensor, kemampuan komunikasi, mengumpulkan dan berbagi data. Juga update informasi, remote control, dan sebagainya untuk pengembangan layanan dan aplikasi independen. Hal yang perlu diperhatikan adalah masalah privasi dan keamanan.

Pada penggunaan dari perangkat internet, kemampuan ini disematkan pada perangkat elektronik, perangkat lunak, sensor, dan perangkat jaringan. Konektivitas memungkinkan objek untuk dikendalikan dari jarak jauh di infrastruktur jaringan yang ada, integrasi langsung dunia fisik ke dalam sistem komputer. Dan menghasilkan peningkatan efisiensi, akurasi dan manfaat ekonomi selain mengurangi intervensi manusia.

Awal Mula IoT

Istilah Internet of Things awalnya disarankan oleh Kevin Ashton dari Procter & Gamble pada tahun 1999 dan mulai terkenal melalui Auto-ID Center di Institut Teknologi Massachusetts (MIT). Pada saat itu, ia memandang identifikasi frekuensi radio (RFID) sebagai hal yang penting untuk Internet, yang memungkinkan komputer untuk mengelola semua hal individu. Cisco Systems memperkirakan bahwa IoT lahir antara 2008 dan 2009, dengan rasio benda / orang yang terus meningkat dari 0,08 pada tahun 2003 menjadi 1,84 pada tahun 2010. Para ahli memperkirakan bahwa IoT akan mencapai 30 miliar objek pada tahun 2020. 

Definisi dan Cara Kerja

Definisi Internet of Things telah berkembang karena penyatuan berbagai teknologi, analitik waktu nyata, pembelajaran mesin / artificial intelligence, sensor, chip / sistem tertanam , jaringan sensor nirkabel , sistem kontrol, otomatisasi. Di pasar konsumen, teknologi IoT paling identik dengan produk yang berkaitan dengan konsep ” rumah pintar “. Termasuk perlengkapan pencahayaan, termostat , sistem dan kamera keamanan rumah. Semuanya dapat dikontrol melalui perangkat yang terkait dengan ekosistem tersebut, seperti smartphone dan speaker pintar .

Cara kerja Internet of Things adalah memanfaatkan pemrograman yang menghasilkan interaksi antara sesama mesin yang terhubung secara otomatis. Tanpa campur tangan manusia tanpa batas ruang dan waktu (nirkabel). Internet menjadi penghubung interaksi mesin, sementara manusia hanya bertugas sebagai pengatur dan  pengawas.

Tantangan terbesar adalah menyusun jaringan komunikasinya yang kompleks, sistem keamanan yang ketat dan biaya yang mahal. Tetapi perkembangan teknologi jaringan dan Internet seperti hadirnya IPv6, 4G, dan Wimax dapat membantu pengimplementasian menjadi lebih optimal. Dan memungkinkan jarak semakin jauh sehingga memudahkan kita mengontrol sesuatu.

Beberapa contoh penggunaan Internet of Things :
  1. Produk Speedy Monitoring. Fungsinya merekam dan memonitor suatu ruangan tertentu dengan IP Camera yang terhubung ke jaringan. Dapat melalui dekstop, mobile phone dan web browser. Penyimpanan data di cloud.
  2. Barcode yang tertera pada sebuah produk. Fungsinya mengetahui stok produk, penjualan produk terbanyak, dan manajemen stok barang.
  3. EZ-link card di Singapura. Fungsinya sebagai pengganti uang untuk wisatawan membayar jasa transportasi.
  4. Colokan Listrik Pintar. Fungsinya untuk mematikan peralatan rumah tangga seperti oven atau lampu dari jarak jauh.
  5. Kimono Cerdas. Fungsinya memonitor napas, posisi tubuh, aktivitas tidur, dan temperatur kulit bayi Anda yang dapat dilacak secara real-time via aplikasi khusus pada ponsel.
  6. Penyiram Tanaman Secara Otomatis. Hal ini membuat penggunaan air jadi lebih efisien.

Berikut ini adalah daftar standar teknis untuk IoT, yang sebagian besar adalah standar terbuka , dan organisasi yang menetapkannya:
  1. Lab Auto-ID / Pusat Identifikasi Otomatis. RFID Jaringan (identifikasi frekuensi radio) dan teknologi penginderaan baru.
  2. Connected Home over IP.  Atau Project Connected Home over IP adalah proyek standar konektivitas otomatisasi rumah bersumber terbuka dan bebas royalti yang menampilkan kompatibilitas antara berbagai produk dan perangkat lunak smart home dan Internet of Things (IoT). Diperkenalkan oleh Amazon, Apple, Google, Comcast dan Zigbee Alliance pada 18 Desember 2019. Dan Standar adopsi teknologi EPC (Electronic Product Code)didukung perusahaan-perusahaan besar. Bertujuan untuk menyatukan sistem yang saat ini terfragmentasi.
  3. EPCglobal / Teknologi Kode Produk Elektronik. Standar adopsi teknologi EPC (Electronic Product Code).
  4. FDA / Badan Pengawas Obat dan Makanan AS. Sistem UDI (Unique Device Identification) untuk pengidentifikasi berbeda untuk perangkat medis.
  5. GS1 / Standar Global Satu. Standar untuk UID (pengenal unik) dan RFID untuk barang konsumen yang bergerak cepat (barang kemasan konsumen), perlengkapan perawatan kesehatan, dan hal-hal lain. Pertama kali dirilis pada Agustus 2018, memungkinkan penggunaan Kode QR, GS1 Datamatrix, RFID, dan NFC untuk mengaktifkan berbagai jenis interaksi bisnis-ke-bisnis, serta interaksi bisnis-ke-konsumen.

  6. IEEE / Institut Teknik Elektro dan Elektronika. Standar teknologi komunikasi yang mendasari seperti IEEE 802.15.4 , IEEE P1451-99 (IoT Harmonization), dan IEEE P1931.1 (ROOF Computing).
  7. IETF / Satgas Rekayasa Internet. Standar yang terdiri dari TCP / IP (rangkaian protokol Internet).
  8. MTConnect Institute. MTConnect adalah standar industri manufaktur untuk pertukaran data dengan peralatan mesin dan peralatan industri terkait. Ini penting untuk subset IIoT dari IoT.
  9. O-DF / Format Data Terbuka. O-DF adalah standar yang diterbitkan oleh Internet of Things Work Group of The Open Group pada tahun 2014. Yang menetapkan struktur model informasi umum yang dimaksudkan untuk dapat diterapkan untuk mendeskripsikan “Sesuatu” apa pun. Serta untuk menerbitkan, memperbarui, dan mengajukan kueri informasi saat digunakan bersama dengan O-MI (Open Messaging Interface).
  10. O-MI / Buka Antarmuka Pesan. O-MI adalah standar yang diterbitkan oleh Internet of Things Work Group of The Open Group pada tahun 2014. Yang menetapkan serangkaian operasi kunci terbatas yang diperlukan dalam sistem IoT, terutama berbagai jenis mekanisme langganan berdasarkan pola Observer .
  11. OCF / Open Connectivity Foundation. Standar untuk perangkat sederhana yang menggunakan CoAP (Constrained Application Protocol). OCF (Open Connectivity Foundation) menggantikan OIC (Open Interconnect Consortium).
  12. OMA / Buka Aliansi Seluler. OMA DM dan OMA LWM2M untuk manajemen perangkat IoT, serta GotAPI, yang menyediakan kerangka kerja aman untuk aplikasi IoT.
  13. XSF / Landasan Standar XMPP. Ekstensi protokol XMPP (Extensible Messaging and Presence Protocol), standar terbuka untuk olahpesan cepat.
Sebuah laporan yang diterbitkan oleh Federal Trade Commission (FTC) pada Januari 2015 membuat tiga rekomendasi berikut :
  1. Keamanan data – Pada saat merancang perusahaan IoT harus memastikan bahwa pengumpulan, penyimpanan, dan pemrosesan data akan selalu aman. Perusahaan harus mengadopsi pendekatan “pertahanan mendalam” dan mengenkripsi data di setiap tahap.
  2. Persetujuan data – pengguna harus memiliki pilihan tentang data apa yang mereka bagikan dengan perusahaan IoT dan pengguna harus diberi tahu jika data mereka terungkap.
  3. Minimisasi data – Perusahaan IoT harus mengumpulkan hanya data yang mereka butuhkan dan menyimpan informasi yang dikumpulkan hanya untuk waktu yang terbatas.
Pada 28 September 2018, Senat Bill No. 327 (AS) mulai berlaku pada 1 Januari 2020.

RUU tersebut mewajibkan “produsen perangkat yang terhubung, sebagaimana istilah tersebut didefinisikan, untuk melengkapi perangkat dengan fitur atau fitur keamanan yang wajar yang sesuai dengan sifat dan fungsi perangkat, sesuai dengan informasi yang mungkin dikumpulkan, berisi, atau dikirimkan, dan dirancang untuk melindungi perangkat dan informasi apa pun yang terkandung di dalamnya dari akses, perusakan, penggunaan, modifikasi, atau pengungkapan yang tidak sah,”

Laporan terbaru dari Bank Dunia meneliti tantangan dan peluang dalam penerapan Penggunaan dari Perangkat Internet(IoT) oleh pemerintah. Termasuk :
  1. Masih hari-hari awal untuk IoT di pemerintahan
  2. Kerangka kebijakan dan peraturan yang belum berkembang
  3. Model bisnis tidak jelas, meskipun proposisi nilai yang kuat
  4. Membersihkan kesenjangan kelembagaan dan kapasitas di pemerintah DAN sektor swasta
  5. Penilaian dan manajemen data yang tidak konsisten
  6. Infrastruktur menjadi penghalang utama
  7. Pemerintah sebagai enabler
  8. Pilot paling sukses memiliki karakteristik yang sama (kemitraan publik-swasta, lokal, kepemimpinan)

Toko Resmi Terabit Komputer

Klik link ini untuk gabung dengan grup Telegram Terabit Komputer

Klik link ini untuk gabung dengan grup Whatsapp Terabit Komputer

(Saat awal bergabung, wajib memperkenalkan diri Anda)

Silahkan chat